Will the African teams surprise everybody at the World Cup?

Will the African teams surprise everybody at the World Cup?

Lima anggota skuad Piala Dunia FIFA Afrika memanfaatkan jeda internasional ini untuk menyelesaikan persiapan mereka untuk kompetisi di Qatar dan membangun landasan untuk maju ke babak sistem gugur.

Namun, lima kualifikasi Afrika mengalami minggu yang sulit, hanya memenangkan empat dari total sepuluh pertandingan (hanya satu melawan tim yang berada di peringkat 80 teratas FIFA), dan masing-masing tim sekarang memiliki masalah yang jelas yang perlu diselesaikan sebelum kejuaraan dunia. .

Kegembiraan yang menyambut undian penyisihan grup Ghana, Senegal, dan Kamerun pada awal tahun sebenarnya telah digantikan oleh realisme yang keras, dan tidak mungkin untuk mengabaikan kemungkinan penampilan suram lainnya bagi tim Afrika di acara tersebut.

Meskipun tim Afrika telah membuat beberapa penampilan turnamen yang luar biasa di masa lalu, kinerja benua saat ini suram.

Hanya di Brasil tahun 2014 lebih dari satu tim berpartisipasi dalam babak sistem gugur, dan Rusia 2018 menandai kinerja keseluruhan terburuk untuk wilayah tersebut hingga saat ini karena tidak satu pun dari lima tim yang lolos lolos dari babak penyisihan grup.

Tim Afrika hanya menang dalam 10 dari 47 pertandingan terakhir gabungan mereka di acara yang sebenarnya, dan kemungkinan kinerja buruk lainnya atau mungkin pengulangan eliminasi putaran pertama tahun lalu tampak besar. Kami memberikan pembaruan pada masing-masing dari lima tim Afrika yang bepergian ke Qatar, menguraikan bidang utama mereka untuk pengembangan.

Kasino MENANG BESAR

Maroko

Mari kita lihat Morroco. Satu-satunya tim di antara lima besar yang mengalami peningkatan pada penampilan internasional sebelumnya tahun ini adalah Maroko, satu dari hanya dua tim yang tidak terkalahkan setelah jeda.

Keputusan untuk mengganti Vahid Halilhodzic dengan Walid Regragui—belum teruji pada level ini tetapi dicapai di negara asalnya—tetap berisiko, tetapi indikasi awal menunjukkan manajer baru telah mengawasi peningkatan moral yang signifikan, dan kemenangan 2-0 atas Chili di Barcelona adalah penampilan terbaik dari kualifikasi Afrika mana pun minggu ini.

Tidak diragukan lagi bahwa tim ini diisi dengan kualitas elit, tetapi gaya kepelatihan tradisional Halilhodzic gagal mendapatkan yang terbaik dari pemain kreatif Maroko, yang menyebabkan dikeluarkannya Amine Harit dan keputusan Hakim Ziyech untuk pensiun dari kompetisi internasional pada bulan Februari.

Kembalinya Ziyech adalah hal yang diharapkan Maroko, karena ia dan Sofiane Boufal membentuk kemitraan yang solid dan menghasilkan banyak peluang mencetak gol.

Mengembalikan Noussair Mazraoui masuk sebagai bek kiri, melengkapi Achraf Hakimi di sisi lain dan menyelesaikan masalah lain yang dibawa Vahid. Sekarang, Maroko tampaknya menjadi tim Afrika yang paling mengancam dan kohesif, seperti yang mereka lakukan sebelum Rusia 2018.
Senegal adalah yang berikutnya dalam daftar kami. Tim Afrika kedua yang tetap tak terkalahkan periode ini adalah Senegal, yang mengikuti kemenangan sederhana atas Bolivia dengan hasil imbang 1-1 dengan Iran.

Meskipun Edouard Mendy terpaksa absen karena cedera dan tidak adanya beberapa pemain penting lainnya dari tim yang memenangkan Piala Afrika karena cedera, kurangnya waktu bermain, atau tanpa klub, itu mungkin jauh lebih buruk.

Di akhir jendela, pelatih kepala Aliou Cisse meratapi ketidakmampuan timnya untuk mengkonversi peluang. Pada kenyataannya, ini adalah area penting yang perlu diperbaiki, karena lini tengah Senegal yang biasa-biasa saja tidak dapat diandalkan untuk menghasilkan banyak peluang melawan lawan yang lebih sulit.

Penalti Sadio Mane melawan Bolivia mengakhiri enam pertandingan tanpa gol untuknya, tetapi pemain seperti Ismaila Sarr tidak boleh ceroboh melawan lawan yang lebih mengancam. Senegal masih dalam posisi bagus untuk lolos dari Grup A karena mereka hanya kalah satu kali di pertandingan internasional dalam dua tahun sebelumnya, dari Mesir di leg pertama playoff kualifikasi Piala Dunia.

Kasino Sportsbet.io

Ghana

Ghana masih mencari perbaikan. Ghana mengalami tahun yang kacau balau, dan rollercoaster tidak menunjukkan tanda-tanda melambat saat Piala Dunia mendekat.

Kemenangan playoff yang terkontrol dan metodis melawan Nigeria terjadi setelah kampanye Piala Afrika yang membawa bencana, tetapi Black Stars telah berjuang untuk maju meskipun ada beberapa pemain berkewarganegaraan ganda yang telah meningkatkan kualitas starting XI.

Kelemahan Thomas Partey disorot dengan dikeluarkannya dia dari tim beberapa menit sebelum dimulainya pertandingan melawan Brasil. Ketidakhadirannya tidak diragukan lagi berdampak pada babak pertama bencana Afrika Barat, di mana mereka jatuh 3-0 setelah 40 menit.

Kesempatan untuk membangun tim berpenampilan baru ini di sekitar Partey terlewatkan ketika dia kembali ke London, tetapi itu akan menjadi latihan yang bagus jika cedera pemain Arsenal itu muncul kembali sebelum Piala Dunia.

Sebelum mengalahkan Nikaragua yang miskin, Ghana meningkat di bagian kedua pertandingan melawan Brasil, dengan Mohammed Salisu memperkuat pertahanan dan debut untuk Inaki Williams dan Tariq Lamptey.

Tidak diketahui apakah Ghana akan memiliki cukup waktu untuk menyesuaikan diri dengan pemain baru mereka setelah Otto Addo mengakui setelah pertandingan Brasil bahwa dia telah membuat kesalahan dalam cara dia mengatur tim. Otto Addo mungkin mengisyaratkan bahwa dia mungkin menggunakan tiga bek untuk Piala Dunia.

Spanduk Kasino JustBit.io

Kamerun

Mirip dengan Ghana, Kamerun telah berjuang untuk memanfaatkan kemenangan playoff Piala Dunia dan masih perlu meyakinkan orang bahwa mereka lebih dari sekadar jumlah bagian mereka.

The Indomitable Lions mengalami minggu yang sangat sulit, dan setelah perpecahan kontroversial FECAFOOT dari Le Coq Sportif, yang telah mendominasi halaman belakang Kamerun sejak awal Juli, pasti melegakan untuk kembali ke kejadian di lapangan.

Tapi setelah kalah dalam dua pertandingan terakhir mereka, mereka sekarang mungkin berharap untuk beberapa drama menarik di luar lapangan untuk mengalihkan perhatian dari kekurangan tim ini!

Persahabatan yang berkembang antara Williams dan Mohammed Kudus adalah salah satu hal positif yang signifikan dalam permainan ini, tetapi dapatkah mereka mempertahankannya dari persaingan yang lebih ketat? Setelah pekan ini, Ghana tampaknya memiliki sedikit peluang untuk mengalahkan Korea Selatan, Uruguay, dan Portugal di Qatar.

Spanduk Sportaza

Tunisia

Tim keempat dalam daftar adalah Tunisia yang terus berjuang meskipun ada upaya. Bagi Tunisia, kemenangan tipis atas Komoro dibayangi oleh penghinaan mereka di tangan Brasil, membuat jeda internasional ini sulit.

Energi Selecao dan rasisme mengerikan yang diarahkan pada Richarlison tidak bisa sepenuhnya membayangi kinerja buruk Tunisia, karena tim Afrika Utara itu menyerah empat gol dalam 40 menit pertama dan akhirnya kalah 5-1.

Menjelang turnamen yang signifikan, skornya tidak menguntungkan. Tunisia, seperti Ghana, akan senang bahwa Brasil melambat setelah turun minum, tetapi kartu merah Dylan Bronn pada menit ke-42 membuat sisa pertandingan terasa lebih seperti pameran yang tidak berarti bagi kedua tim.

Setidaknya tujuh pemain yang menjadi starter melawan Amerika Selatan diharapkan untuk memulai kampanye Piala Dunia mereka, tetapi susunan pemain awal itu tidak memiliki ‘grinta’ yang selalu memberi Tunisia keyakinan bahwa mereka dapat menimbulkan ancaman bagi lawan yang lebih kuat.

Wahbi Khazri, Naim Sliti, dan Taha Khenissi harus memperkuat serangan, dan Ali Maaloul, Bilel Ifa, dan Bechir Ben Said kemungkinan akan kembali ke pertahanan untuk pertandingan pembuka Piala Dunia Tunisia melawan Denmark. Namun, tampaknya Tunisia tidak memiliki bakat yang diperlukan untuk keluar dari grup. Mereka tidak diragukan lagi harus tetap tenang dan fokus lebih baik daripada yang mereka lakukan melawan Brasil pada hari Selasa melawan Prancis.

Spanduk Kasino JustBit.io

Kamerun

Mirip dengan Ghana, Kamerun telah berjuang untuk memanfaatkan kemenangan playoff Piala Dunia dan masih perlu meyakinkan orang bahwa mereka lebih dari sekadar jumlah bagian mereka.

The Indomitable Lions mengalami minggu yang sangat sulit, dan setelah perpecahan kontroversial FECAFOOT dari Le Coq Sportif, yang telah mendominasi halaman belakang Kamerun sejak awal Juli, pasti melegakan untuk kembali ke kejadian di lapangan. Tapi setelah kalah dalam dua pertandingan terakhir mereka, mereka sekarang mungkin berharap untuk beberapa drama menarik di luar lapangan untuk mengalihkan perhatian dari kekurangan tim ini!

Tidak ada bukti yang mendukung pernyataan Presiden FA Samuel Eto’o bahwa Kamerun masih berniat untuk mencapai final Piala Dunia menyusul kekalahan mereka dari peringkat 77 dunia Uzbekistan, terlepas dari komentarnya.

Bryan Mbeumo kurang percaya diri, fullback Nouhou Tolo dan Collins Fai berjuang untuk membangun diri mereka sendiri, dan Vincent Aboubakar berhasil ditutup selama comeback internasional Nicolas Nkoulou.

Author: Jerry Jones