Iranian players under socio-politlcal pressure before WC2022

Iranian players under socio-politlcal pressure before WC2022

Setelah tim Irannya mengalahkan Uruguay 1-0 dalam pertandingan persahabatan pada hari Minggu, Sardar Azmoun memposting yang berikut di Instagram: “Karena undang-undang yang membatasi kami di tim nasional, saya tidak seharusnya berbicara… Saya tahu saya berisiko dikirim pulang, tapi aku tidak tahan lagi! Anda tidak akan pernah bisa menghapus ini dari hati nurani Anda. Tidak tahu malu! Anda membunuh dengan mudah. Hidup wanita Iran!

Kiasan itu jelas. Seperti banyak orang Iran, Azmoun marah dengan tanggapan polisi terhadap demonstrasi yang meletus di seluruh Iran setelah pembunuhan Mahsa Amini saat dia ditahan setelah ditangkap oleh apa yang disebut “polisi moralitas,” dari ibu kota Teheran. ke kota-kota pedesaan yang paling terpencil. Itu adalah seorang wanita berusia 22 tahun. Dia diberitahu bahwa dia tidak mengenakan jilbab, atau jilbab, dengan cara yang pantas, menurut saudara laki-lakinya, yang hadir saat dia ditahan.

Dengan lebih dari 5 juta pengikut, Azmoun menyaksikan pesannya dengan cepat menjadi viral. Seperti yang didokumentasikan oleh rekan saya Mark Ogden minggu lalu, itu menambah bahan bakar ke api mereka yang mencari perubahan di suatu negara — dan tim nasional — yang sudah gelisah dan bermain di lingkungan yang terlindung dan hampir tidak nyata. Sebelum kickoff pada pertandingan persahabatan Senin malam antara Iran dan Senegal, yang berakhir dengan skor imbang 1-1, para pemain Iran memutuskan untuk meninggalkan ruang ganti dengan mengenakan jaket hitam, yang oleh banyak pengamat dianggap sebagai gerakan protes.

Kasino Sportsbet.io

Dia menambahkan dalam sebuah pernyataan baru-baru ini: “Saya harus meminta maaf kepada para pemain tim nasional karena saya menyebabkan teman-teman tersayang saya kesal, beberapa pendukung bahkan menghina tim nasional. Ini tidak adil dalam cara apapun dan itu adalah kesalahan saya. Saya menyalahkan diri sendiri dan saya malu di depan semua anggota tim nasional dan staf teknis yang menyebabkan ketertiban dan ketentraman tim terganggu.”

Apa yang tidak dapat disangkal adalah bahwa orang-orang yang mempertahankan bahwa politik tidak memiliki tempat dalam olahraga berada di antara penyangkalan dan lubang kepala burung unta. Sudah lama datang dan sudah ada di sini. Sederhananya, beberapa upaya, terutama sepak bola internasional, menarik banyak perhatian atau memberikan panggung yang lebih besar. Tidak ada yang lebih penting dari Piala Dunia, di mana Iran akan bertanding pada November di Qatar. Mereka satu grup dengan Wales, Amerika Serikat, dan Inggris di grup ini.

Apa yang terjadi ketika Iran bermain melawan Inggris dalam pertandingan pembuka Piala Dunia pada 21 November adalah tanda tanya besar. Apa yang dilakukan Azmoun dan rekan satu timnya ketika mereka melangkah ke lapangan dengan miliaran orang menonton di seluruh dunia, dengan asumsi mereka tidak tiba-tiba berubah pikiran (dia adalah satu dari hanya dua orang yang menyuarakan pandangan mereka dengan sangat jelas di media sosial, tetapi banyak yang lain benar-benar menutup profil mereka dalam solidaritas)?

Spanduk Sportaza

Dan bagaimana tanggapan pemerintah jika protes tidak dihentikan — Anda berharap bukan dengan represi pemerintah yang mengerikan, tetapi dengan meningkatkan kesadaran, toleransi, dan penghormatan terhadap hak-hak perempuan? Apa yang dilakukan oleh negara tuan rumah, Qatar, tetangga dan mantan sekutu dekat Iran? Terakhir, tetapi yang paling penting, bagaimana tanggapan FIFA?

Dua yang terakhir adalah yang paling mudah dipahami, jadi mari kita mulai dengan mereka. Seperti Iran, Qatar adalah negara Muslim yang dipimpin oleh keluarga kerajaan yang mendapat kecaman karena melanggar hak asasi manusia, terutama terkait dengan masalah LGBTQ dan hak-hak pekerja migran. Namun, tidak seperti Iran, Qatar tidak memiliki “polisi moral” dan wanita Muslim tidak diharuskan mengenakan jilbab (meskipun banyak yang melakukannya karena pilihan atau kebiasaan). Iran telah bersumpah untuk bersikap ramah dan inklusif, sehingga tidak dapat memaksa Qatar untuk mengambil tindakan apa pun dan terlebih lagi ketika dunia sedang menonton (setidaknya selama turnamen).

Mengenai FIFA, mereka memiliki undang-undang yang melarang ucapan, pernyataan, atau perilaku yang bersifat politik, agama, atau pribadi. Tetapi karena adat istiadat masyarakat telah berevolusi dari waktu ke waktu, apa yang dulunya merupakan posisi yang ketat telah dilonggarkan. FIFA mengatakan mereka “percaya pada kebebasan berbicara dan kekuatan sepak bola sebagai kekuatan untuk kebaikan.” ketika Norwegia dan Jerman menunjukkan pesan hak asasi manusia secara langsung di Qatar setahun yang lalu. Menyusul meninggalnya George Floyd, para pemain mulai berlutut atau menunjukkan solidaritas mereka untuk para demonstran. Gianni Infantino, presiden FIFA, menyatakan bahwa para pemain harus disambut dengan “tepuk tangan dan bukan hukuman.”

Sulit membayangkan tindakan yang diambil, terutama mengingat kapten sembilan negara Eropa yang berlaga di Piala Dunia akan mengenakan ban lengan yang menyertakan bendera pelangi dan kalimat “Satu Cinta.” Meskipun ban lengan tidak secara khusus mengkritik Qatar atas bagaimana Qatar memperlakukan pekerja migran atau untuk memastikan keselamatan populasi LGBTQ, rilis berita dari Asosiasi Sepak Bola Inggris ini tidak menyisakan ruang untuk kesalahan tentang apa pesannya.

Kasino MENANG BESAR

Ini membuat para pemain dan pemerintah Iran dengan tanda tanya besar melayang di atas mereka. Pelatih Carlos Queiroz memilih 27 pemain untuk dua pertandingan persahabatan terakhir, 16 di antaranya saat ini bermain sepak bola klub di luar Iran, dan tujuh lainnya sebelumnya telah melakukannya. Karena mereka memiliki pengetahuan langsung tentang cara hidup alternatif, tidak disangka banyak orang yang berhubungan dengan para demonstran dan tuntutan mereka akan hak-hak perempuan. Hal ini membuat “Tim Melli”, sebutan untuk tim nasional Iran, sebuah tantangan yang mungkin bagi bagian yang lebih konservatif dari rezim Iran, bersama dengan popularitas besar mereka dan platform besar yang ditawarkannya kepada mereka.

Di satu sisi, sebagian besar memiliki hubungan dengan Iran melalui keluarga, teman, dan hubungan profesional, sehingga mengambil sikap publik di sana dapat memiliki efek negatif. Di sisi lain, itu mungkin memiringkan skala mendukung masyarakat yang lebih setara dan tidak menindas perempuan, dan mereka mungkin tidak akan pernah lagi memiliki platform publik seperti itu. Tim Melli berada di bawah tekanan ini enam minggu setelah Piala Dunia. Hanya saja, jangan katakan bahwa media sosial dan politik tidak memiliki peran dalam sepak bola. Kapal itu sudah lama meninggalkan pelabuhan.

Author: Jerry Jones