How ready are the South American teams for the World Cup?

How ready are the South American teams for the World Cup?

Empat tim Amerika Selatan menuju Piala Dunia, Brasil, Argentina, Uruguay, dan Ekuador, semua berpartisipasi dalam pertandingan persahabatan pada hari Senin untuk bersiap-siap untuk Qatar.

Brasil dan Uruguay masing-masing mengalahkan lawan yang terikat Piala Dunia (5-1 atas Tunisia dan 2-0 atas Kanada, masing-masing), sementara Ekuador bermain imbang 0-0 dengan Jepang, yang menuju ke Qatar. Argentina mengalahkan Jamaika dengan skor 3-0 untuk sementara.

Bagaimana penampilan Brasil sejauh ini dalam pertandingan persahabatan? Tunisia telah melewati tujuh pertandingan tanpa menyerah satu gol ketika mereka menghadapi Brasil di Paris. Raphinha (dua gol), Richarlison, dan Neymar memberi Brasil keunggulan empat gol di babak pertama, dan upaya luar biasa Pedro di menit ke-74 memberi mereka kemenangan 5-1 yang menentukan.

Spanduk Sportaza

Untuk Brasil, semuanya berjalan baik. Pelatih Tite tampaknya telah menemukan konfigurasi taktis yang berhasil di masing-masing dari tiga formasinya sejauh ini. Setiap atlet yang dia tanda tangani tampaknya segera memulai. Penyerang dimainkan tepat di samping saat tembakan mengenai tiang dan berhasil. Dan setelah gol yang dicetaknya dari titik penalti melawan Tunisia, Neymar kini hanya berjarak dua gol untuk menyamai rekor Pele dengan 77 gol.

Brasil telah menang 12 kali, seri tiga kali, dan tidak pernah kalah dalam satu pertandingan pun sejak tersingkir di final Copa America pada pertengahan tahun lalu, mencetak 38 gol dan hanya kemasukan lima gol. Mereka memiliki rekor fantastis dan telah melakukannya sedemikian rupa sehingga mereka jelas difavoritkan untuk membawa trofi kembali dari Qatar. Namun, beberapa kejar-kejaran tidak memenangkan Piala Dunia. Bahkan tim 1970 menghadapi tantangan di sepanjang jalan, terutama saat bermain Uruguay dan Inggris. Beruntung bagi tim 2002 bahwa Belgia tidak mengalahkan mereka.

Tim yang benar-benar sukses harus bermain dengan cara mereka melalui rintangan yang paling sulit; ini adalah sesuatu yang tidak harus dicapai Brasil pada tahun lalu. Sejak kalah dari Argentina di final Copa America 2021, mereka jelas membuat kemajuan yang signifikan dan memiliki variasi alternatif menyerang yang jauh lebih luas. Tetapi penting untuk diingat bagaimana mereka kalah dalam permainan itu: setelah membuat kesalahan defensif, mereka tertinggal dan kemudian membuat diri mereka lebih sulit untuk pulih dengan terlibat perkelahian dan pertengkaran bodoh ketika mereka seharusnya mempertahankan momentum. Kelompok itu tampaknya mampu mencapai kehebatan. Apakah janji terwujud dapat bergantung pada kemampuan kelompok untuk mempertahankan ketenangan di bawah tekanan.

Bagaimana dengan Argentina dan Lionel Messi? Sangat mungkin bahwa karir internasional Lionel Messi akan berakhir dalam tiga bulan. Hal ini tidak perlu. Dia mungkin melanjutkan karena dia jelas bersenang-senang dengan Argentina. Namun, Piala Dunia keenam tidak diragukan lagi akan terlalu banyak untuk ditanyakan. Tidak ada cara untuk menghindarinya. Ini akan segera berakhir. Bagaimana kita bisa bertahan tanpa dia?

Kasino Sportsbet.io

Apa yang Argentina rencanakan, khususnya? Lionel Scaloni, sang pelatih, mungkin memperdebatkannya. Dia memberikan tiga pemain debut internasional mereka Jumat lalu melawan Honduras: Nahuel Perez di bek tengah, Enzo Fernandez di lini tengah, dan Thiago Almada di lini tengah serang. Jika mereka berpartisipasi di Piala Dunia sama sekali, para pemain ini mungkin tidak memiliki banyak dampak. Namun, mereka akan memainkan peran di masa depan tim — pada hari yang mengerikan ketika Messi meninggal.

Pada Selasa malam di New Jersey, ada bocoran ketika Messi tidak menjadi starter dalam kemenangan 3-0 atas Jamaika. Argentina mengambil alih komando dengan nyaman tanpa dia, yang merupakan berita fantastis. Sebuah gol dari Julian Alvarez, seorang pria yang akan sangat berharga di tahun-tahun mendatang, adalah berita yang lebih baik. Fakta bahwa Messi memasuki permainan di awal babak kedua adalah berita yang lebih baik untuk rumah penuh Red Bull Arena. Sebelum dia mencetak dua gol yang dieksekusi dengan luar biasa di menit-menit terakhir untuk mengamankan kemenangan dan membuat para pendukung pulang dengan puas, permainan tampaknya berjalan lancar.

Argentina telah menjalani 35 pertandingan tanpa kekalahan, dan salah satu hal paling menarik tentang kemenangan terakhir mereka adalah bahwa mereka menyelesaikannya dengan formasi tiga bek tengah, dengan Lisandro Martinez masuk dari bangku cadangan untuk bermain di sebelah kiri trio, Nicolas Otamendi di tengah, dan Cristian Romero di kanan. Ada kemungkinan bahwa Lionel Scaloni memiliki pandangan hidup yang redup setelah Messi. Tetapi jelas bahwa Qatar berada di garis depan pikirannya, dan sangat menarik untuk melihatnya bermain dengan sistem yang mungkin akan mengejutkannya selama Piala Dunia.

Apakah Uruguay siap membawa hitam kejayaannya dari masa lalu? Diego Alonso, pelatih Uruguay, mungkin masih ragu bagaimana susunan pemainnya di Piala Dunia kurang dari dua bulan dari sekarang. Luis Suarez dan Edinson Cavani telah menjadi ujung tombak penyerang dalam gaya 4-4-2 yang telah menjadi norma selama beberapa tahun terakhir. Tampaknya tidak mungkin pasangan itu akan digunakan bersama mengingat usia mereka yang sudah lanjut. Namun, ada tekanan di dalam jajaran untuk mencoba sesuatu yang lain bahkan jika mereka beroperasi dengan kapasitas penuh.

Generasi gelandang saat ini di Uruguay sangat bagus, namun mereka mungkin lebih efektif dalam formasi alternatif. Mereka mungkin tampil terbaik sebagai trio di tengah lapangan, dengan Matias Vecino menjadi jangkar antara Rodrigo Bentancur dan Federico Valverde. Melawan Iran Jumat lalu, mereka memulai dengan itu, dengan Darwin Nunez di depan di sebelah kiri dari tiga penyerang. Nunez tidak menyukainya, sehingga Uruguay kembali menggunakan formasi 4-4-2. Namun, segera setelah mereka melakukan pergantian dan mengeluarkan Vecino dari permainan, mereka melepaskan satu-satunya gol dalam permainan.

Kasino MENANG BESAR

Mereka kembali memulai dengan 4-4-2 pada hari Selasa dengan Nunez dan Suarez di depan melawan Kanada. Nunez membantu perjuangannya dengan mencetak gol kemenangan untuk menjadikannya 2-0. Namun pertahanan Uruguay tampil lebih lemah tanpa trio sentral di lapangan. Mereka sering mengerahkan diri untuk mencegah orang Kanada keluar, dan tim yang lebih kuat pasti akan menghukum mereka. Mereka akhirnya menggunakan striker tunggal, formasi yang mungkin bekerja lebih baik untuk playmaker Giorgian de Arrascaeta dan Nico De La Cruz (yang mencetak gol pembuka pertandingan).

Terakhir namun tidak kalah pentingnya adalah Ekuador. Lima pertandingan berturut-turut tanpa kebobolan satu gol, lima clean sheet, adalah statistik yang akan membuat pelatih mana pun senang. Gustavo Alfaro, manajer Ekuador, jelas prihatin dengan fakta bahwa timnya hanya mencetak dua gol dalam pertandingan ini dan bermain imbang tanpa gol untuk kedua kalinya, kali ini melawan Jepang.

Mereka selanjutnya akan bermain di pertandingan pembukaan turnamen melawan tuan rumah Qatar. Seluruh dunia akan menyaksikan tim muda Ekuador saat mereka memulai kompetisi penuh. Masalahnya adalah bahwa para pemain penyerang Alfaro tampaknya kehilangan keunggulan mereka sekaligus, seperti yang terlihat menjelang akhir pertandingan Jepang ketika Ekuador beruntung diberi penalti dan pencetak gol terbanyak sepanjang masa Enner Valencia melihat usahanya diselamatkan. Valencia sedang berjuang, penyerang tengah kurus Michael Estrada mengalami masa sulit, dan Alfaro tidak dijual dengan opsi.

Spanduk Kasino JustBit.io

Tentu saja, mereka terus-menerus dalam permainan meskipun mereka tidak menyerah. Dan meskipun tidak adanya bek tengah senior Felix Torres karena cedera, pertahanan umumnya kuat. Alih-alih gagal mengatasi ancaman yang ditimbulkan oleh oposisi, sebagian besar masalah mereka disebabkan oleh diri sendiri — tergelincir atau gagal mempertahankan diri. Namun, Piala Dunia tidak diragukan lagi akan mencakup persaingan yang lebih ketat dan permintaan gol yang lebih besar. Pada bulan November, Ekuador akan mengetahui apakah gelas itu setengah penuh atau setengah kosong.

Author: Jerry Jones