How are the South American teams looking before the WC

How are the South American teams looking before the WC

Piala dunia sudah di depan mata. Tim CasinoDaddy kami sepenuhnya siap untuk memberi Anda pengalaman terbaik di pasar dengan kasino taruhan olahraga terbaik kami. Sekarang mari kita lihat beberapa tim Amerika Selatan sebelum Piala Dunia. Dalam babak pertama yang menarik melawan Ghana di Le Havre, Prancis, pelatih Brasil Tite mengeluarkan Rencana C yang sangat menyerang, yang kemungkinan tampil lebih baik dari yang dia rencanakan. Brasil sudah memiliki Rencana A dan Rencana B.

Timnya telah terbiasa bermain dengan dua pemain sayap selama setahun terakhir; biasanya, Raphinha dan Vinicius Junior bermain di kanan dan kiri, masing-masing, dengan Neymar melayang sebagai false nine, terhubung dengan gelandang serang Lucas Paqueta. Richarlison telah digunakan sebagai penyerang tengah dalam variasi ini, salah satu pemain sayap dijatuhkan, dan Paqueta digunakan untuk memotong dari salah satu sayap.

Namun, bagaimana jika ada metode untuk memiliki penyerang tengah dan dua pemain sayap? Pada saat ini. Paqueta melangkah ke posisi Fred kali ini, bergerak lebih dalam untuk bermain dari lini tengah. Ada ruang di depan mereka untuk tiga penyerang dengan dia di sebelah kanan Casemiro dan Neymar di sebelah kiri. Paqueta harus melakukan shift defensif, tapi begitu juga orang lain. Brasil bekerja sebagai tim untuk mendapatkan kembali kendali setelah kalah.

Spanduk Kasino JustBit.io

Ghana berjuang untuk membangun ritme apa pun, dan pada kesempatan langka ketika mereka melakukannya, Marquinhos yang kejam ada di sana untuk mengakhiri ancaman dengan kecepatan dan pemahamannya. Di akhir babak pertama yang, melawan lawan-lawan terhormat, hampir sepihak, Brasil sedang menuju kemenangan 3-0 — dan bisa saja lebih. Formasi 4-1-4-1 Ghana bukanlah tandingan dari deretan talenta menyerang Brasil dan tim yang memuat di depan tidak membuatnya tampak lemah.

Pengaturan baru ini tidak akan efektif dalam semua situasi atau melawan semua lawan. Tetapi Brasil sekarang memiliki senjata lain di kotak peralatan mereka, senjata yang tidak diragukan lagi akan membuat lawan mereka di Piala Dunia menjadi tangguh.

Berikutnya dalam daftar tentu saja Argentina. Kemenangan 3-0 Argentina atas tim Honduras ini hampir tidak memberi hak kepada siapa pun untuk meraih kehebatannya sendiri. 34 pertandingan tanpa kekalahan, bagaimanapun, berbicara untuk dirinya sendiri. Dan yang luar biasa adalah betapa tak terelakkannya kemenangan Argentina di Miami itu.

Honduras mengingatkan saya pada seorang petinju yang kurang terkenal berhadapan dengan Muhammad Ali di masa jayanya. Sepanjang malam, Argentina dengan hati-hati dan sengaja menusuk mereka, memaksa mereka keluar dari posisi dan mempersiapkan mereka untuk pukulan besar. Mereka tidak pernah mendekati untuk meletakkan sarung tangan di Argentina. Beberapa orang mungkin ingat tim 2006 yang kalah dari Jerman melalui adu penalti di perempat final, dengan Lionel Messi muda tak berdaya menonton dari bangku cadangan.

Juan Román Riquelme, playmaker tim, adalah titik fokus. Perhatian tim ini agak jauh ke atas lapangan. Dengan trio lini tengah itu—Leandro Paredes memainkan operan pertama ke depan dengan kualitas, Rodrigo De Paul menambahkan drive dan perubahan ritme, dan Giovani Lo Celso mengelus bola dengan presisi yang tidak biasa—Messi dibawa ke dalam permainan lebih dekat ke gawang lawan, dalam bagian dari lapangan dari mana dia bisa melakukan sesuatu untuk melemahkan pertahanan.

Kasino Sportsbet.io

Argentina berada dalam kekacauan untuk sebagian besar masa jabatannya sebelumnya dengan tim nasional. Memberikan bola kepada Messi dan berharap adalah Rencana A. Memberikan bola kepada Messi dan berharap adalah Rencana B. Rencana C juga tidak ada. tidak sekarang. Mereka mencuri permainan dari Honduras di 15 menit pertama. Tim ini memainkan gaya sepakbola berbasis penguasaan bola yang memiliki daya tarik yang hampir memukau. Ini adalah tim yang bekerja, dan di Piala Dunia keenam Messi, itu bahkan mungkin memberinya kesempatan terbaik untuk memenangkan acara tersebut.

Kemudian pada daftar datang pembangkit tenaga listrik Uruguay. Diego Alonso hanya melihat kesuksesan sejak mengambil alih sebagai pelatih Uruguay pada akhir tahun lalu, bersama dengan hasil imbang tanpa gol melawan Amerika Serikat dalam pertandingan persahabatan pada bulan Juni ketika ia menurunkan tim cadangan. Dia sudah mengalami kekalahan setelah timnya kalah 1-0 melawan Iran pada hari Jumat di Wina. Tidak ada alasan untuk sedih, katanya setelah pertandingan, tetapi ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan.

Dengan beberapa bek tengah membuat debut mereka melawan lawan yang mundur dan mencari serangan balik, Uruguay memainkan pertahanan dengan cukup baik meskipun krisis cedera posisi diperparah oleh Ronald Araujo yang tertatih-tatih di menit pertama. Sepasang full-back dengan kemampuan maju jelas menguntungkan karena memungkinkan pemain sayap berformasi 4-3-3 masuk ke kotak penalti. Darwin Nunez, yang kaki kirinya yang tidak efektif menjadi perhatian saat ia bermain di sayap itu, perlu memberikan perhatian khusus pada hal ini. Jika hanya ada ruang untuk satu penyerang tengah di lineup, Alonso mungkin harus membuat pilihan yang sulit karena Nunez memiliki ancaman yang lebih besar.

Kasino MENANG BESAR

Peluang paling nyata tim hilang oleh Luis Suarez, yang tampaknya jauh dari puncaknya. Nunez dan Suarez sama-sama digunakan dalam formasi terakhir Uruguay 4-4-2, sebuah keputusan yang, di sisi lain, mungkin akan membuat mereka kalah dalam pertandingan (Edinson Cavani tidak ada dalam skuat saat ia menetap di tim baru Valencia). Matias Vecino memegang bola sementara Rodrigo Bentancur dan Federico Valverde mencari ruang di antara garis Iran untuk sebagian besar permainan saat Uruguay bermain dengan tiga di lini tengah.

Vecino sempat dikorbankan selama 20 menit terakhir saat Alonso mengubah taktiknya. Tak lama setelah itu, satu-satunya gol dalam pertandingan itu dicetak, dengan permainan datang dari area yang tidak lagi dipertahankan Vecino. Dengan tiga di tengah, Uruguay tidak diragukan lagi dalam performa terbaiknya, sehingga sulit bagi Alonso untuk memanfaatkan semua kekuatan ofensifnya.

Bagaimana dengan Ekuador? Apakah mereka underdog? Clean sheet selalu dihargai oleh para pelatih, sehingga Gustavo Alfaro, manajer Ekuador, dapat menemukan hiburan dalam hasil imbang 0-0 timnya dengan Arab Saudi di kota Murcia, Spanyol, pada Juni setelah menjalani tiga pertandingan tanpa kebobolan. Komunitas Ekuador yang cukup besar di kawasan itu kecewa dengan kurangnya gol di ujung yang berlawanan, dan pelatih juga khawatir tentang hal itu. Benar, pasukannya telah melewati empat pertandingan tanpa kebobolan, tetapi pertemuan Selasa melawan Jepang menjanjikan tantangan yang lebih berat.

Spanduk Kasino 18bet

Namun, Ekuador hanya mencetak dua gol selama empat pertandingan tersebut. Ekuador adalah tim yang bebas mencetak gol di sepanjang kualifikasi, tetapi gol-gol telah berhenti datang baru-baru ini. Alfaro mungkin menemukan hiburan dalam kenyataan bahwa timnya menghasilkan peluang melawan Saudi dalam berbagai cara, termasuk menyodorkan sisi kanan Gonzalo Plata, umpan silang kiri Pervis Estupinan, mendorong lini tengah tanpa henti, bola mati dikirim ke dalam kotak, dan umpan panjang. bola di atas pertahanan.

Namun, tim ini tidak inovatif. Veteran Enner Valencia adalah pencetak gol terbaik untuk Ekuador sepanjang masa. Dia mungkin lebih suka beroperasi melalui tengah, seperti yang dia lakukan di game ini daripada memotong dari kiri. Dan dia biasanya mencapai tujuannya dalam ledakan. Michael Estrada yang kurus, pencetak gol terbanyak tim di kualifikasi, yang datang dari bangku cadangan melawan Saudi tetapi tidak diragukan lagi favorit untuk memimpin garis di Qatar, bisa dibilang satu-satunya pilihan Alfaro untuk posisi striker tengah. Enam golnya, dengan satu pengecualian, tercipta di awal pertandingan kualifikasi, dan Ekuador membutuhkannya untuk mendapatkan kembali performa terbaiknya.

Author: Jerry Jones